Minda Pimpinan | Al-Quran : Peradaban Moden dan Solusi





Al-Quran ialah kalamullah yang mengandungi mukjizat, diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan Jibril A.S., ditulis dalam mushaf, dipindahkan kepada kita secara mutawatir dan menjadi ibadat dengan membacanya. Makna Al-Quran dari definisi di atas dianggap telah cukup sempurna, kerana melengkapi aspek jami’ dan mani’.
Al-Quran adalah pedoman hidup utama bagi umat Islam. Karena ia merangkumi hukum-hukam dan sistem lengkap bagi seluruh aspek kehidupan. Maka sebagai umat Islam sudah sepatutnya kita meletakkan dasar hukum sesuai dengan Al-Quran pada urutan pertama dalam hidup kita. Dan dalam setiap tindak tanduk kita mestilah meletakkan aA-Quran di depan kerana tahap relevansi Al-Quran itu berlanjutan sepanjang zaman.
Dunia abad 21 hari ini dilabelkan sebagai peradaban moden, peradaban yang sentiasa melakukan transformasi dari sudut sains dan teknologi yang memberi impak kepada pola hidup manusia yang lebih selesa, nyaman dan melengkapi keperluan hidup di era moden ini.
Namun demikian, peradaban moden ini menyaksikan juga impak yang negatif terhadap kehidupan manusia sejagat antaranya liberalisme, sekularisme, hedonisme, materialisme dan banyak lagi yang mengancam keamanan dan kemurnian budaya sosial manusia.
Maka solusinya adalah perlunya berbalik kepada pedoman utama hidup umat Islam iaitu al-Quran. Oleh itu kefahaman yang jelas perlu dititik beratkan mengenai jalan menjadikan kitab suci ini sebagai solusi bagi permasalahan-permasalahan yang berlaku. Antaranya :

1.       Al-Quran di atas, mengatasi segala-galanya :
Negara Islam yang sebenar adalah meletakkan Al-Quran sebagai perlembagaannya, memenuhi segala haknya dengan melaksanakan segala syariat dan undang-undang. Tidak berhukum dengan hukum yang bercanggah dengan Al-Quran dan tidak mendirikan hukum-hukum jahiliyyah. Firman Allah swt :
أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ

Maksudnya : "Apakah hukum jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik orang-orang yang yakin? "

(Surah Al-Maidah : 50)

       2.       Menjadikan watak dan tabiat Yahudi sebagai sempadan :
Ketika diturunkan kitab Taurat kepada mereka, mereka tidak menerimanya dan tidak mengikutinya secara keseluruhannya. Mengambilnya dengan meletakkan batas hawa nafsu di hadapan, menerimananya hanya jika berketetapan dengan kehendak nafsu dan meninggalkan apabila bercanggah dengannya. Firman Allah swt : 

أَفَتُؤْمِنُونَ بِبَعْضِ الْكِتَابِ وَتَكْفُرُونَ بِبَعْضٍ ۚ فَمَا جَزَاءُ مَنْ يَفْعَلُ ذَٰلِكَ مِنْكُمْ إِلَّا خِزْيٌ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ يُرَدُّونَ إِلَىٰ أَشَدِّ الْعَذَابِ ۗ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ

Maksudnya : "Apakah kamu beriman kepada sebahagian Al-Kitab (Taurat) dan ingkar terhadap sebahagian yang lain? Tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian daripadamu, melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia, dan pada hari kiamat mereka dikembalikan epada seksa yang berat. Allah tidak lengah dari apa yang kamu perbuat."

(Surah Al-Baqarah : 85)

3.       Konteks al-Quran tentang kehidupan duniawi :
Amatlah penting untuk kita memberikan perhatian kepada kenyataan al-Quran tentang realiti kehidupan dunia. Ia dengan tegas memaklumkan tentang kerapuhan kehidupan dunia berbanding kehipan akhirat yang abadi. Al-Quran menyebut : 

فَمَا مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فِي الْآخِرَةِ إِلَّا قَلِيلٌ

Maksudnya : "Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) di akhirat hanyalah sedikit."

(Surah At-Taubah : 38)


Al-Quran juga mengutuk keras mereka yang mengutamakan kehidupan dunia yang sementara, remeh dan bakal musnah ini, berbanding kehidupan Akhirat yang kekal, abadi dan indah itu :

إِنَّ الَّذِينَ لَا يَرْجُونَ لِقَاءَنَا وَرَضُوا بِالْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاطْمَأَنُّوا بِهَا وَالَّذِينَ هُمْ عَنْ آيَاتِنَا غَافِلُونَ

Maksudnya : "Sesungguhnya orang-orang yang tidak mengharapkan (tidak percaya) pertemuan dengan Kami, dan merasa puas dengan kehidupan dunia serta merasa tenteram dengan kehidupan itu dan orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami,"

(Surah Yunus : 7)


ولَٰئِكَ مَأْوَاهُمُ النَّارُ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Maksudnya : "Mereka itu tempatnya neraka, disebabkan apa yang selalu mereka kerjakan."

(Surah Yunus : 8)


Kesimpulannya, kitab suci al-Quran yang diturunkan kepada kita ini bukanlah hanya untuk dibaca atau sekadar hiasan di rak buku malah untuk ditadabbur, difahami, diamalkan dan didaulatkan. Segala permasalahan-permasalahan yang berlaku di era globalisasi ini solusinya akan terjawab jika manusia itu berpegang teguh dengan ajaran al-Quran. Wallahu 'alam.

Zul Arief bin Zulkepli
Ketua Lajnah Penerangan dan Penerbitan BKPPPM Sesi 2018/2019

"Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan"
"Ribat Ukhuwah Teguh Wehdah"
"Bersatu Berbakti"
"Biah Berkualiti"
"Fikrah dan Thaqafah Islamiah"


Rujukan :

- Kitab هذا القرأن , karangan Dr Solah Abdul Fatah AlKholidi

- Buku Manusia & Kemaruk Kebendaan (teks & komentar Surah al-Kahfi), karangan Sayed Abul Hasan Ali Nadwi

Comments

Popular posts from this blog

Kebaikan Dan Keburukan Teknologi Moden

FAKTOR PENGANGGURAN DI MALAYSIA

SEJARAH HARI MALAYSIA 16 SEPTEMBER 1963