Kepentingan Hidup Bermasyarakat


Hidup Bermasyarakat Merupakan Tuntutan Islam

Islam adalah agama rahmat, yang penuh dengan nilai kasih sayang satu agama yang menjaga nilai-nilai kemanusiaan, individu dan masyarakat pada setiap sudut kehidupan dan setiap tindakan serta waktu di alam ciptaan Allah ini. Hidup bermasyarakat adalah tuntutan yang sangat ditekankan dalam Islam. Jika umat Islam memberikan perhatian dan bersungguh-sungguh menjalankan konsep yang telah diajarkan oleh Rasulullah S.A.W, nescaya akan tercipta kehidupan masyarakat yang tenteram, aman seterusnya membawa kepada Keredhaan Allah SWT.

Sayyidina Umar bin Al-Khatthab Radhiallahu Anhu berkata: “Kita adalah satu kaum yang telah dimuliakan oleh Allah Azza wa Jalla dengan Islam, maka jika kita mencari kemuliaan selain daripada apa yang diajarkan Islam maka Allah akan menghina kita.”.

Setiap manusia adalah makhluk yang memerlukan antara satu sama lain, seseorang tidak akan terlepas daripada berinteraksi dengan yang lain. Bahkan seringkali dia harus dibantu oleh orang lain dalam memenuhi keperluanya dan demikian pula sebaliknya. Atas dasar ini, kaum muslimin diperintahkan untuk saling menghormati, saling memahami keadaan dan perasaan serta saling mengasihi terhadap yang memerlukan, saling berterima kasih dan sentiasa memberi kebaikan kepada yang lain. Hal yang demikian ini menjadi satu penyebab untuk kita meraih rahmat dan keredhaan Allah S.W.T.

Firman Allah S.w.t:
يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوباً وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Wahai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak supaya kamu mengenali di antara satu sama lain (beramah mesra). Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha mendalam PengetahuanNya.”. (QS Al Hujurat: 13).

Hidup bermasyarakat merupakan salah satu perintah Allah SWT sesuai dengan fitrah manusia itu sendiri. Masyarakat yang harmoni, dipenuhi nilai kerjasama, kekeluargaan dan kasih sayang pasti menjadi impian kita selaku umat Islam sepertimana yang telah ditunjukkan oleh masyarakat kaum Anshar dan Muhajirin.

Sayyidina Rasulullah Nabi Muhammad S.a.w bersabda mafhumnya: “Hendaklah kamu semua bertaqwa kepada Allah dan memperbaiki hubungan  diantara kamu, kerana sesungguhnya Allah SWT memperbaiki hubungan di antara orang-orang yang beriman pada hari kiamat.”. (HR Hakim dari Anas bin Malik R.a).

Allah S.w.t berfirman:

وَتَعَاوَنُواْ عَلَى الْبرِّ وَالتَّقْوَى وَلاَ تَعَاوَنُواْ عَلَى الإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ

...Dan hendaklah kamu semua tolong-menolong dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan janganlah tolong-menolong dalam melakukan dosa dan permusuhan…”. (QS Al-Ma'idah [5]: 2)
Akhir sekali, marilah kita sama-sama meningkatkan nilai-niai murni dalam kalangan kita demi untuk menjadikan sebuah masyarakat yang baik dan harmoni disisi Allah S.W.T dan jauhkan segala sifat-sifat berbentuk mementingkan diri sendiri yang menyebabkan kita alpa akan kepentingan hidup bermasyarakat.
اللّهم صلّ على سيّدنا محمّد وعلى آله وأصحابه أجمعين

Muhamad Hafizuddin bin Mat Nasir
( Setiausaha Agung BKPPPM sesi 2016/2017 )

"Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan"

"Ribat Ukhuwah Teguh Wehdah"

"Rabbani Thaqafi Khairi"

Comments

Popular posts from this blog

Kebaikan Dan Keburukan Teknologi Moden

FAKTOR PENGANGGURAN DI MALAYSIA

SEJARAH HARI MALAYSIA 16 SEPTEMBER 1963