Revolusi bakal berlaku di JORDAN



Ribuan warga Jordan turun ke jalan memprotes kenaikan harga barang asas dan lambatnya reformasi politik di negara Arab tersebut.

Aksi tunjuk perasaan itu berlangsung di ibu negara Amman dan bandar-bandar utama yang lain apabila selepas solat Jumaat.

Meneriakkan slogan-slogan anti-kerajaan, para demonstrasi mengecam dasar ekonomi kerajaan, mengatakan dasar Perdana Menteri Samir Rifai telah menyebabkan harga makanan dan bahan bakar mengalami kenaikan, pengangguran dan kemiskinan.

"Kerajaan sedang memakan daging kami ... Hai Samir [Rifai], anda telah membunuh kami dengan harga yang tinggi, yang anda miliki. Menyebabkan kami muflis", teriak para pengunjuk rasa.

"Wahai orang-orang Jordan lakukan revolusi untuk melawan kemiskinan dan kelaparan. Kerajaan harus diturunkan dan tidak ada lagi kecurian yang dilakukan negara."

Para demonstran juga mengkritik kabinet Samir Raifai untuk apa yang mereka sebut sebagai kegagalan dalam melawan rasuah.

Protes Jumaat terakhir (21 / 1) berlaku selepas perdana menteri Jordan mengumumkan kenaikan gaji bagi pegawai perkhidmatan awam,pesara pekerja yang bersara ,perluasan program subsidi negara dalam menghadapi ketidakpuasan awam.

Langkah ini mengikuti pengumuman kerajaan yang mencampurkan pakej 225 juta dolar dengan penurunan harga dari beberapa jenis bahan bakar dan produk asas termasuk gula dan beras atas perintah Raja Abdullah II untuk membantu meringankan beban rakyat miskin.

Terilham dengan revolusi Tunisia, warga Jordan, yang telah melakukan protes pada minggu lalu, mengatakan mereka akan melakukan tekanan sampai perdana menteri Samir Rifai dan para menterinya mengundurkan diri.

"Rakyat Jordan dalam keadaan terbakar. Kerajaan memotong rakyat yang seperti gergaji .. turunkan Rifai," teriak para demonstrasi.
sumber : http://map2care.blogspot.com

Comments

Popular posts from this blog

Kebaikan Dan Keburukan Teknologi Moden

FAKTOR PENGANGGURAN DI MALAYSIA

SEJARAH HARI MALAYSIA 16 SEPTEMBER 1963