Myanmar: Muslim Rogingtom yang dilupai




Dhaka, Muharram 19/Dec.25 -Sebuah tinjauan dunia Islam tidak menunjukkan gambar bahagia.
Ketika kita melihat di Palestin, Afghanistan, Iraq, dan Chechnya, semua boleh kita lihat adalah penindasan terhadap umat. Sementara negara-negara ini telah di media dan sangat terkenal di antara umat, ada banyak lagi Muslim yang hidup di bawah penindasan yang kita mungkin tidak tahu. Kaum Muslim Rohingya tidak mendapat publisiti dan tidak juga dikenali sebagai penindasan di berbagai tempat seperti Palestin atau Kashmir.

Kaum Muslim Rohingya tinggal di barat Burma (sekarang Myanmar) di Negara Arakan yang bersempadan dengan Bangladesh. keturunan mereka dapat ditelusuri ke Arab,, Moor Parsi, Turki, Mughal, Pathan, dan Bengali. Penyebaran Islam di Arakan (dan di sepanjang kawasan pesisir selatan Bangladesh) sebahagian besar berlaku melalui jalan laut yang dibawa oleh sufi dan peniaga.

Kaum Muslim Rohingya yang dikenali sebagai salah satu dari orang terakhir di dunia tanpa kewarganegaraan. Hampir 30% dari jumlah keseluruhan penduduk Negara Arakan adalah Bengali dan penduduk ini sedang berkembang.

1.5 juta Muslim Rohingya tinggal di Myanmar dan lain 1.5. Muslim Rohingya tinggal di luar negeri di negara-negara seperti Bangladesh, UAE, dan Arab Saudi kerana penindasan dan penganiayaan.
Kaum Muslim Rohingya
bekerja terutama sebagai petani.


Orang-orang Myanmar diperintah oleh tentera
Junta ( Negara & Pembangunan Keamanan Council )(SPDC) yang kejam dan menindas ( Negara & Pembangunan Keamanan Council )(SPDC). tentera Junta secara bersistem menangkap, menyeksa, dan membunuh warga negaranya untuk mempertahankan pegangan besi di negera itu. Junta menindas dan memberi banyak kesan buruk kepada kebanyakan etnik minoriti di Myanmar seperti Muslim Rohingya. Kaum Muslim Rohingya menghadapi banyak kesan buruk semasa pemerintahan.

Beberapa kesalahan Muslim Rohingya termasuk larangan perkahwinan tanpa kebenaran negara, ini hanya berlaku untuk Muslim dan bukan orang Buddha yang tinggal di Arakan, Banyak menghadapi penyiksaan, pemerkosaan, dan perhambaan terpaksa di jalan dan di kem-kem.

Kaum Muslim Rohingya telah menjadi warganegara ditolak, perampasan tanah, pengusiran paksa dan pembunuhan di luar undang-undang. Mereka perlu izin untuk bepergian dari satu bahagian dari negara-negara lain.

Pada tahun 1997 lebih daripada 40 masjid dihancurkan oleh tentera. Pihak tentera menghancurkan kuil, arkeologi yang ada serta kubur untuk melenyapkan warisan budaya Islam dari Muslim Rohingya.

Cukai adalah kaedah lain penindasan. Cukai dikenakan ketika umat Islam ingin berkahwin dan jatuh tarikh tamat , pengumpulan kayu bakar dan buluh, cukai untuk mendaftarkan kematian dan kelahiran, ternak, bahkan cukai pada pertandingan sepak bola.

Wanita hamil
Rohingya perlu mendaftar dan menunjukkan wajah mereka dan perut kepada pihak berkuasa. Kerana sekatan perjalanan pelajar Rohingya menghadapi hidup tanpa pendidikan dan pembelajaran.

Pemimpin agama
Rohingya yang diganggu dan diseksa dan kadang-kadang janggut mereka dicukur secara paksa dan dipaksa untuk mengeluarkan keputusan yang tidak Islami.

Situasi untuk Rohingya Muslim luar negera yang berhijrah tidak begitu baik. Di Bangladesh Muslim Rohingya tinggal di kem-kem dan ditolak haknya untuk bekerja atau menerima bantuan. Di Bangladesh sekitar 28,000 Muslim Rohingya diterima tinggal di kem-kem rasmi dan sekitar 200,000 Muslim Rohingya tinggal di luar (kem-kem haram).


Negara-negara seperti China terus menyokong rejim tentera di Myanmar, kita sebagai umat Islam perlu bertanya mengapa rejim ini telah dibenarkan untuk berkembang untuk ini bertahun-tahun.

Rohingya Muslim mengatakan bahawa mereka perlu menanyakan mengapa negara-negara seperti Bangladesh sentiasa diam dan dalam banyak kes melayan kaum muslimin dengan cara yang tidak berbeza dari Myanmar (kejam) ketika melayan Muslim Rohingya sebagai parasit yang perlu dipindahkan ke tempat lain.

Tentera Bangladesh adalah negara yang cepat untuk menyokong misi PBB ke seluruh Dunia (Bangladesh adalah salah satu penyumbang terbesar untuk misi PBB tetapi tidak memiliki kemahuan dan nakhoda untuk berkasih sayang untuk membantu kaum muslim Rohingya).


sumber: http://map2care.blogspot.com

Comments

Popular posts from this blog

Kebaikan Dan Keburukan Teknologi Moden

FAKTOR PENGANGGURAN DI MALAYSIA

SEJARAH HARI MALAYSIA 16 SEPTEMBER 1963