JAUHI SIFAT GHURUR






JAUHI SIFAT GHURUR (TERPEDAYA)

الَّذِينَ يَجْتَنِبُونَ كَبَائِرَ الْإِثْمِ وَالْفَوَاحِشَ إِلَّا اللَّمَمَ ۚ إِنَّ رَبَّكَ وَاسِعُ الْمَغْفِرَةِ ۚ هُوَ أَعْلَمُ بِكُمْ إِذْ أَنْشَأَكُمْ مِنَ الْأَرْضِ وَإِذْ أَنْتُمْ أَجِنَّةٌ فِي بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ ۖ فَلَا تُزَكُّوا أَنْفُسَكُمْ ۖ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنِ اتَّقَىٰ  

(Yaitu orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan keji yang selaian dari kesalahan kecil. Sesungguhnya Tuhanmu amatlah luas ampunan-Nya. Dan dia lebih mengetahui keadaanmu, saat Dia menjadikan engkau dari tanah dan saat engkau masih janin dalam perut ibumu, maka tidak bolehlah engkau mengatakan dirimu suci. Dialah yang maha mengetahui keadaan orang yang bertaqwa. (Qs. An-Najm[53]: 32)

Jangan kita merasa paling benar dan paling sunah sehingga di luar golongan kita sebut akli bid'ah . Janganlah kita menganggap diri kita suci, membersihkan dan paling benar, kerena hakikat diri kita berada dalam ilmu Allah SWT. 

Janganlah kita memuji-muji keunggulan kita alasannya yakni mata insan tidaklah buta. Sungguh, tidak ada insan yang lebih hina dibandingkan dengan insan yang menganggap dirinya paling membersihkan paling benar dan suci. 

Tidak ada insan yang lebih pandai dibandingkan dengan insan yang menceritakan kebaikan dan kemuliaan dirinya.

Dan tidak ada insan yang lebih dungu dibandingkan dengan insan yang mengaanggap dirinya tidak pernah salah. Kira-kira demikianlah pesanan dari Allah SWT pada ayat di atas.

Kitab Al Ihya Ulumuddin (Imam Al-Ghazali)

Ghurur adalah penyakit hati yang menimpa kebanyakan manusia di dunia ini, ghurur menurut bahasa ertinya adalah terpedaya, penyakit ghurur ini telah dijelaskan oleh Imam Ghazali dengan panjang lebar di dalam kitabnya “Ihya Ulumuddin “

Penyakit ghurur sangat merbahaya kerana kebanyakan mereka tidak menyedarinya, kita tidak membicarakan ghurur bagi orang-orang kafir terhadap diri mereka atau kehidupan dunia ini, tetapi kita membicarakan penyakit ghurur yang terkena oleh umat Islam sendiri.

Imam Ghazali telah membahagikan ghurur kepada empat golongan :

1. Golongan ulama.
2. Golongan para Abid (orang yang suka beribadah).
3. Golongan orang yang mengaku sufi.
4. Golongan orang yang memiliki harta, dan orang-orang yang terpedaya dengan dunia.

Golongan Ulama'

Penyakit ghurur ini tidak terlepas dari hati seorang ulama, bahayanya jika mereka tidak mengetahui bahawa mereka telah terkena virus ghurur yang membahayakan, akhirnya tidak secepatnya untuk mengubati penyakit itu, penyakit ghurur ini menyerang dengan cepat sehingga si penderita “mati” dari rasa harapan dan kesadaran diri kepada Allah.

Seorang yang alim merasa bahawa ilmu itu adalah mulia, mengajarkannya kepada orang adalah perkara yang mulia pula, maka dia lalai dan tertipu daya dengan sibuk mengajarkan ilmu tanpa membekalkan amal ibadah dan mengamalkannya terlebih dahulu sebelum disampaikan kepada orang lain, ini adalah penyakit ghurur.

Seorang yang alim merasa memiliki ilmu sehingga beliau merasa bahawa dirinya mesti dihormati dan disegani, ingin selalu diutamakan dan di ketengahkan, keinginannya agar seluruh perkatannya didengar, seluruh perkataannya benar, ingin diangkat-angkat dan dipuja-puja, setiap orang mesti mencium tangannya, ini adalah penyakit ghurur.

Seorang ulama yang alim dengan ilmu syariat dan selalu mengamalkannya kemudian mengajarkannya kepada orang lain, tetapi beliau tidak memahami ilmu makrifat kepada Allah, dengan alasan bahawa tidak ada ilmu tersebut, maka ini juga sebahagian dari orang yang memiliki penyakit ghurur.

Seorang yang mengamalkan ilmunya, menjauhkan dirinya dari segala maksiat, melaksanakan segala amalan taat, tetapi lupa membersihkan dirinya dan hatinya dari segala maksiat hati seperti hasad, riya`, takabbur, ingin dipuji, ini juga orang yang terkena penyakit ghurur.

Seorang ulama yang mengamalkan segala ketaatan dan menjauhkan segala maksiat, beliau merasa bahawa dirinya bersih dan hampir dengan Allah, maka ini juga penyakit ghurur, sebab Allah lebih mengetahui keadaan hati para hambanya.

Seorang ulama yang sibuk dengan berdiskusi, berdebat, bukan untuk mencari kebenaran tetapi untuk mencari pengaruh dan kehebatan, bila mampu mengalahkan lawan maka dia tergolong orang yang hebat dan alim, ini juga tergolong penyakit ghurur.

Seorang ulama yang selalu berdakwah dan berceramah dengan menyampaikan untaian kata-kata yang indah, dapat menarik perhatian para pendengar, sehingga mendatangkan peminat-peminat yang banyak, pengikut yang setia, lupa dengan tujuan dakwah yang sebenarnya, sibuk hanya mencari pengaruh dan nama, penyakit ini juga tergolong ghurur.

Golongan ‘Abid

Kegiatan ibadah juga dapat membawa seseorang terpedaya dengan diri sendiri sehingga bukan menjadikan diri semakin dekat dengan Allah bahkan membuat diri menjadi jauh, diantara contohnya :

Seseorang yang sibuk dengan ibadah-ibadah sunnah dan fadhilah tetapi melupakan dan meninggalkan ibadah-ibadah wajib, seperti sibuk melaksanakan shalat sunnah malam tetapi meninggalkan shalat subuh kerana tertidur dan kepenatan ketika waktu malamnya atau menumpukan kepada sholat tarawih tapi masih ada hutang sholat fardhu yang belum diqadha.

Orang yang sibuk mengambil air wudhuk dan berlebih-lebihan di dalam membasuhnya disebabkan was-was yang datang di dalam hati mengatakan bahawa wudhuknya tidak sah, penyakit was-was yang menimpa pada setiap ibadah merupakan sebahagian ghurur juga.

Seseorang yang terlalu sibuk membaca al-Quran, tetapi tanpa tidak memikirkan dan memahami segala makna-maknanya, sehingga tidak memahami maksud apa-apa atau penjelasan-penjelasan dari yang ia baca setiap hari.

Seseorang yang sibuk dengan puasa setiap harinya, tetapi lidahnya selalui menceritakan aib orang lain, tidak pernah menjauhkan hatinya dari riya dan penyakit-penyakit hati, puasanya selalu dibuka dengan makanan-makanan yang haram.

Seseorang yang menunaikan ibadah haji hanya kerana ingin digelar dengan haji, tidak mengikhlaskan diri untuk melaksanakan amal ibadah haji, tidak meninggalkan segala kejahatan-kejahatan, melaksanakan ibadah haji agar dipandang orang dan dianggap orang kaya.

Seseorang yang mengamalkan Ibadah sunnah dan fadhilah merasakan ibadah tersebut nikmat dan lazat, mendapatkan kekhusyu’an, tetapi jika melaksanakan ibadah yang wajib dan fardhu tidak merasakan kenikmatan dan kekhyusu’an.

Seseorang yang melaksanakan zuhud dan ibadah, bertaubat dan berzikir, merasakan bahawa dia telah sampai kepada darjat kezuhudan, telah sampai kepada darjat makrifah kepada Allah, sedangkan hatinya masih tersimpan segudang kecintaan terhadap dunia, mengaharap pangkat dan kedudukan, mengharap pujian dan penghormatan.

Golongan orang yang mengaku sufi

Seseorang yang mengaku sufi, menggunakan pakaian-pakaian tertentu, bergaya dengan gaya ulama-ulama sufi, berzikir dengan menari dan nyanyian-nyanyian pemenuh hawa nafsu, menganggap diri telah sampai kepada Allah, menganggap mendapat ilham dan kasyaf. inilah termasuk mereka yang tertipu/ghurur.

Seorang yang mengaku sufi, merasa telah berbuat zuhud dan wara, memakai pakaian yang usang dan berbau, mementingkan bersih hati, tetapi segala anggota tubuh kotor dengan maksiat dan dosa. ini adalah penyakit ghurur

Seseorang yang mengaku sufi, tetapi tidak mengikuti jalan para ulama-ulama pembesar sufi seperti Imam Abu Qosim al-Junaidi al-Baghdadi dan yang lainnya, mengaku telah sampai kepada fana` fillah dan baqa fillah, tidak menjadikan al-Quran dan sunnah sebagai pegangan, menghina syariat dan memuja-muja hakikat. ini adalah penyakit ghurur.

Golongan orang yang memiliki harta dan orang yang terpedaya dengan dunia

Seseorang yang menganggap bahawa harta dan wangnya yang mampu menyelamatkannya dan memuliakannya di permukaan dunia ini, harta merupakan pujaan dan ketinggian, memiliki harta bererti memiliki kebesaran dan kesenangan yang hakiki, sehingga lupa membayar zakat, menyantuni orang miskin, dan berbuat sesuka hatinya. ini adalah penyakit ghurur.

Seseorang yang membangun masjid, menyantuni anak yatim, membantu mangsa bencana alam, tetapi ingin dipuji dan disebut-sebut kebaikannya, agar orang menyanjungnya dan menggelarnya seorang yang dermawan. ini adalah penyakit ghurur.

Dengan memahami hal yang sedemikian, semoga kita semua tidak termasuk golongan orang-orang yang terkena penyakit ghurur (tipu daya) penyakit yang menjadikan seorang hamba jauh dari redha Allah Ta’ala.

Semoga Allah membimbing kita agar mampu untuk terus istiqamah dan mengetahui bisikan nafsu didalam diri ini. dan Semoga Allah menjauhkan kita dari sifat ghurur. Aamiin Yaa Rabbal ‘alamiin.

Disediakan oleh: Lajnah Penerangan dan Penerbitan BKPPPM sesi 2018/19

" Memurnikan Pemikiran,
Melestarikan Kesatuan "
" Ribat Ukhuwah Teguh Wehdah "
" Bersatu dan Berbakti"
" Biah Berkualiti"
" Fikrah dan Thaqafah Islamiah"

#BKPPPM_ourbigfamily
#Bersama_Bersatu
#Bersatu_Berbakti
#Biah_Berkualiti
#Fikrah_Thaqafah_Islamiah

Comments

Popular posts from this blog

Kebaikan Dan Keburukan Teknologi Moden

FAKTOR PENGANGGURAN DI MALAYSIA

SEJARAH HARI MALAYSIA 16 SEPTEMBER 1963