4 Kewajipan Pemuda Islam.




Pemuda merupakan unsur penting dalam pembinaan ketamadunan sesebuah negara.

Ini disebabkan oleh pemuda amat memainkan peranan penting terhadap perkembangan Dakwah Islamiyyah itu sendiri.

Jiwa pemuda adalah jiwa yang disifatkan oleh Dr Yusuf Al-Qardhawi sebagai Matahari yang memancar terik di tengah hari. Cahaya yang terik itulah seumpama semangat yang dipunyai oleh golongan pemuda yang begitu berkobar-kobar dan hebat.

Golongan ini disebutkan juga sebagai golongan sedang membentuk paradigma dan identiti tersendiri setelah melalui fasa kanak-kanak yang hanya mampu melihat dan berfikir secara terhad.

Mereka ini sedang berada pada Marhalah memberi ( العطاء ), memakaikan ( البذل ) dan marhalah kekuatan( القوة ) yang amat sesuai untuk membawa obor Islam itu sendiri.

Hakikat yang perlu diketahui oleh para pemuda hari ini adalah mereka merupakan generasi Syabab Muslim yang amat dinantikan untuk membawa perubahan yang besar ke dalam masyarakat bagi memerangi kejahilan umat yang sedang hebat melanda masyarakat pada ketika ini.

Dr Yusuf Al-Qardhawi menyebutkan 4 kewajipan dan tanggungjawab yang perlu digalas oleh generasi pemuda agar mereka memahami tujuan dan hadaf jiwa-jiwa mereka dibentuk dan dididik oleh Acuan Islam.

1. واجب الفهم الصحيح للإسلام

- Kewajipan pertama dan asas yang perlu ada pada jiwa pemuda atau syabab adalah kefahaman yang shahih dan betul tentang Islam. Kefahaman yang betul tentang Islam amat penting untuk mereka mengetahui cara yang terbaik untuk memerangi dan memadamkan api kejahilan di dalam umat Islam. Bahkan , Dr Yusuf al-Qardhawi sendiri menyatakan bahawa sekarang adalah satu zaman yang disebut sebagai zaman 'Ideologi'. Masing-masing dengan identiti dan ideologi yang dibawa agar masyarakat menyedari dan menyambut kehadiran mereka. Namun, malangnya sebahagian Ideologi dan pemikiran ini ditolak oleh Islam sendiri kerana mereka telah memandu umat kepada kefahaman yang serong dan tersasar di dalam memahami Islam yang syumul seperti sekularisme, pluralisme, Nasionalisme, Komunisme dan sebagainya. Maka, asas penting di sebalik perlunya kefahaman yang betul itu berfungsi agar prinsip menegakkan Islam di atas runtuhan Jahiliyyah atau apa yang disebut sebagai الإنقلبية mampu dicapai.

2. واجب العمل بالإسلام

-Kewajipan kedua pula yang perlu ada pada jiwa setiap pemuda setelah mereka memahami Islam dengan kefahaman yang betul adalah kewajipan beramal itu sendiri.

Sememangnya Islam yang dikehendaki oleh dakwah Islamiyyah itu sendiri adalah Islam yang membawa mesej Amal dan Dakwah. Tidak boleh seseorang individu Muslim yang mengaku beriman itu hanya mencukupkan diri mereka dengan mendapatkan ilmu semata-mata tanpa dibuahkan dengan amalan yang mampu untuk membina perubahan ke dalam masyarakat. Dr Yusuf al-Qardhawi sendiri menegaskan bahawa Islam yang dikehendaki oleh kita bukanlah Islam yang hanya membuahkan kata-kata dan perdebatan semata-mata tetapi Islam yang dikehndaki oleh kita adalah Islam yang membuahkan amal itu sendiri.

Inilah oreintasi yang telah dibawa oleh pejuang-pejuang Islam yang terdahulu kerana kehebatan mereka beramal dengan kefahaman Islam. Kata-kata Syeikhul Islam Imam Ibnu Taimiyyah amat sesuai untuk membina semangat kita apabila beliau pernah menyatakan "Jika aku dipenjara, maka aku boleh berehat, jika aku dibunuh, maka ia adalah jalan pintasku untuk berjumpa Allah S.W.T, dan jika aku dibuang negeri, maka aku boleh melancong". Mungkin juga kita masih terngiang-ngiang kata-kata yang pernah disebutkan oleh As-Syahid Abdel Aziz Ar-Ransiti sebelum ajal beliau "Jika aku diberi pilihan untuk mati dengan penyakit jantung atau Apache, maka aku memilih Apache". Dan akhirnya Allah S.W.T memakbulkan permintaan beliau itu.

3. واجب الدعوة إلى الإسلام

-Kewajipan ketiga sebagaimana yang dinyatakan oleh Dr Yusuf al-Qardhawi pula adalah kewajipan dan tanggungjawab untuk berdakwah kepada Islam. Dakwah adalah asas yang sangat penting dalam melengkapkan kehidupan Bergama itu sendiri. Bahkan, kehidupan bermasyarakat yang menjadi fitrah di atas muka bumi ini sebagai tanda yang besar terhadap kewajipan berdakwah itu sendiri.

Dalam kata lainnya, Dakwah Islamiyyah itu menjadi satu kewajipan terhadap setiap individu Muslim agar mereka dapat beramal dan seterusnya melaksanakan segala bentuk Amal Islami yang telah diperintahkan ke atas mereka.

Nabi S.A.W bersabda:
بلغوا عني ولو آية

"Sampaikanlah daripadaku walaupun satu ayat"

Hadith ringkas ini menunjukkankepada kita kewajipan untuk mnenyampaikan Islam walaupun hanyalah dengan satu peringatan daripada peringatan Islam sendiri. Sampaikan itu adalah merupakan satu bebanan terhadap setiap yang mengucap kalimah لا إله إلا الله atau dalam ertikata lain mereka merupakan individu-individu Muslim yang beriman kepada Allah dan rasulnya. Manakala, menyampaikan risalan Islam daripada nabi itu sendiri adalah merupakan satu kemuliaan kerana termasuk golongan yang dipilih oleh Allah untuk membawa Islam yang sangat mulia daripada seorang manusia agung yang menjadi kekasih Allah S.W.T iaitu Nabi junjungan besar Muhammad S.A.W. Sampaikanlah walau satu ayat itu pula adalah satu bentuk keringanan agar kita memahami bahawa Islam itu sentiasa bersifat mudah dan memudahkan untuk umatnya kerana seungguhnya Allah S.W.T mengetahui di mana kedudukan dan kekuatan hamba-hamba-Nya.

4. واجب رابطة بالإسلام

-Kewajipan terkahir yang dinyatakan oleh Dr Yusuf Al-Qardhawi adalah keperluan untuk adanya keterikatan dalam Islam itu sendiri. Inilah yang dimaksudkan dengan amal Jamaie itu sendiri. Kita tidak boleh merasakan kehidupan kita telah cukup lengkap untuk membawa risalah Islam tanpa adanya keterikatan dengan Muslim yang lain. Bahkan, keberjayaan Dakwah Islamiyyah itu sendiri dapat dilihat dan dinilai dengan kekuatan Islam yang dibina dan dikumpul. nabi S.A.W sendiri walaupun baginda merupakan manusia pilihan Allah, namun Baginda sekali-kali tidak memlihi untuk menggerakkan Dakwah Islamiyyah itu secara sendirian, bahkan baginda membina kekuatan dan ketumbukan Islam dengan membina dan menyuburkan jiwa-jiwa para sahabat bainda sehingga mereka mampu untuk menjadi benteng-benteng yang terhebat di dalam membawa obor Islam. Akhirnya, kejayaan Islam itu dilihat dengan terbina Negara Islam yang pertama iaitu Negara Islam Madinah al-Munawwarah.

Sebab itulah dinyatakan oleh Dr Yusuf Al-Qardhawi, perpecahan dan kelemahan Islam hari ini adalah disebabkan mereka tidak bersatu. Masing-masing dan ideologi dan fikrah yang ingin dipertahankan. maka, ruang inilah yang membuka jalan kepada musuh untuk mengoyakkan dan menodai kesucian.

Jika ada di antara kita yang menjadi golongan yang membawa kepada perpecahan itu, maka cepatlah untuk sedar diri serta kembali untuk membina kesatuan di bawah payung Islam yang syumul. Hanya disebabkan fikrah dan Ideologi yang berlainan, kesatuan Islam dihancurkan dengan begitu senang. Akhirnya yang ketawa adalah syaitan-syaitan yang bertopengkan manusia iaitu golongan Yahudi sendiri keran mereka telah berjaya melihat umat Islam berpecah.

Kesimpulannya, kewajipan dan tanggungjwap yang telah digariskan oleh Imam Dr Yusuf al-Qardhawi amat sesuai di kala Syabab hari ini memerlukan formula kekuatan untuk menggerakkan ketumbukkan Islam itu sendiri. Jelasnya, generasi pemuda hari ini hendaklah berpijak di bumi yang nyata serta membina identiti mereka dengan prinsip "Di mana islam dipijak, maka di situ Islam dijunjung".

Wallahua'lam..

Comments

Popular posts from this blog

Kebaikan Dan Keburukan Teknologi Moden

FAKTOR PENGANGGURAN DI MALAYSIA

SEJARAH HARI MALAYSIA 16 SEPTEMBER 1963